Sebatas Mimpi Namun Berarti #5

Cita berjalan menuju kamar Kevin sambil tertatih-tatih membawa barang begitu banyak, dengan perlahan-lahan dia menaiki anak tangga yang lumayan tinggi. Sambil ngedumel, cita berjalan dengan hati-hati.

     “uggghhh… beratnya dibarang-barang, guwe harus hati-hati biar ga jatuh semua. Bisa berabe neh kalo sampai jatuh bisa-bisa dia marahin guwe habis-habisan. Hmmm…. Nggak papa lah yang penting guwe bawain barangnya si Kevin kikikikik…. Kevin zegers gitu loh hehehehe… aihhh… ini tuh bener-bener mimpi jadi nyata kikikik… meski jadi pembokat nggak masalah selama aku dekat dengan mu kev. Hihihi….” Tak hentinya cita ketawa sendiri dan ngomong sendiri sampai dia nggak sadar udah sampai di lantai atas. Dia pun ngerasa kebingungan mencari kamar Kevin.

     “nahhh loohhh…. Kamar dia dimana ya? Mana ni rumah gedhe lagi T_T hiks hiks hiks….  Kalo guwe salah kamar gimana? Aduuhhh dimana sih kamarnya….” Cita mondar-mandir kayak setrikaan mencari kamar Kevin.

     “Oiii…. Kamu mau kemana? Kamar ku disini…” teriak Kevin dari balik pintu kamarnya.

     Cita langsung berbalik arah dan menuju kamar Kevin dengan tergopoh-gopoh sambil membawa barang begitu banyaknya. Tepat didepan pintu, hati cita begitu gemetaran dan jantung berdetak begitu kencang. Dibukanya pintu perlahan-lahan, tak tampak Kevin berada didalam kamar. Dia pun menaruh barang bawaan di tempat tidur. Setelah ditaruh dan berbalik arah menuju pintu. Kevin keluar dari kamar mandi. Cita langsung terpana melihat Kevin.

     “Oh God… He’s shirtless. Ohh damn!!! He’s totally hot. Ya tuhan… bagaimana engkau bisa menciptakan orang begitu tampan seperti dia?” Batin cita berkata sampai dia tidak berkedip sedikit pun.

     “Ngapain bengong disitu?” ucap Kevin dengan nada yang keras.

     “eeehh.. ummm…. Nggak kok… aku mau keluar… barang-barang kamu udah aku tarus di atas tempat tidur. Aku keluar dulu ngelanjutin kerjaan aku tadi.” Dia pun bergegas keluar kamar dan menutup pintu namun dia berdiri sejenak dan menutup matanya membayangkan tubuh Kevin yang begitu proposional, bisa dibilang begitu sempurna untuk seorang cowok.

     “Ngapain cengar-cengir ga jelas gitu?” tanya jenifer sambil menatap muka cita yang aneh

     “Sumpaaahhhh!!! Dia itu… sesuatu!!”

     “Apaan seh?”

     “dia itu bagaikan makhluk yang paling sempurna.” Memejamkan mata sambil membayangkan Kevin.

     “kamu kenapa sih? Waahh…. Mulai sarap neh anak. Cita!!!!” Bentak jenifer tepat di telinga.

     “Apa?!” teriak dengan kaget

     “Kamu itu kenapa? Turun dari lantai atas langsung cengar cengir nggak jelas gitu. Ahaaaa!!! Habis dari kamarnya Kevin ya?”

     “iya… kikikik…”

     “ngliat apa?” jenifer penasaran.

     “aku ngliat dia shirtless… sumpeehh… dia itu… hufftt… susah diungkapkan dengan kata-kata, pingin tidur di atas dadanya yang bidang itu hohohoho…”

     “Hush!!! Wake up girl, you’re totally not his type. Banyak cewek-cewek yang nyoba deketin dia tapi nggak satupun dari tu cewek-cewek menarik perhatian dia. Padahal banyak cewek cantik seki sand menarik yang kesini tapi ya gitu… kesan dia Cuma datar-datar ajah.”

     “ooohhh… gitu…” sambil memperhatikan jenifer bercerita

     “Iya, jangan-jangan dia gay?” tebak jenifer.

     “Ngawur… nggak mungkin lah dia gay dan aku adalah orang pertama yang tidak menerima hal itu. Please dehhh!!!”

     “Sapa tau juga” Goda jenifer “mending temannya itu”

     “teman yang mana?”

     “ya… teman Kevin yang selalu kesini, teman seteam di club bola basket gitu deh. Dia lebih ramah sopan dan respek gitu.”

     “siapa nama temannya itu?”

     “Nathan”

     “Tiiinnnn…. Tiinnnn… Tiinnn….” Bunyi klakson mobil dan gerbang pintu terbuka secara otomatis, meluncurlah mobil sport masuk kedalam keluarlah sosok cowok berkaca mata.

     “naaahhh!! Itu yang namanya Nathan” tunjuk jenifer ke cowok berkacamata dari balik jendela dapur.

     “Nate? Ngapain dia disini?” ucap cita dengan nada lirih dan tertegun sejenak

     “Bentar yaa.. aku bukain pintu dulu buat Nathan” jenifer beranjak pergi menuju ruang tamu dan diikuti cita dari belakang untuk memastikan muka cowok lebih jelas lagi.

     “Maaf yaa… lama buka pintunya karena tadi dibelakang” sambut jenifer dengan ramah.

     “Ohh.. nggak apa-apa kok lagian aku juga ga terburu. Kevin ada?” Tanya Nathan sambil tersenyum sambil membuka kaca mata afiatornya.

     “ada, dia lagi dikamarnya. Langsung kekamar ajah”

     “nggak deh… aku tunggu disini ajah, boleh minta tolong untuk dipanggilkan?” Pinta Nathan dengan sopan.

     “iya… tunggu sebentar ya” Jenifer menuju kamar Kevin.

Dari kejauhan cita melihat mereka berdua dan lebih memerhatikan muka tu cowok sambil berdebat dalam hati dan ngomel-ngomel. “aku yakin, dia itu Nate… ngapain dia ada disini? Aku kok jadi bingung gini seehh?? Dia kan anaknya ibu kantin.”

     “siapa yang anaknya ibu kantin?” Tanya Kevin

Mendengar suara yang tiba-tiba, cita terkaget dan membalik badan sambil tersenyum.

     “ngapain kamu disini? Naksir teman ku?” Tanya Kevin dengan nada

     “heeee… eehh… nggak kok… teman kamu cakep juga ya?” cengar-cengir karena malu

     “Halaah…. Masih keren aku dibanding dia”

     “Hey Kev…” Nathan nyamperin mereka berdua yang lagi berdebat ga jelas

     “ada apa ini? Kok kenceng banget ngobrolnya” celetuk Nathan

     “biasa… Nih.. pembokat ganjen” saut Kevin

Dalam bantin cita agak tersinggung juga dibilang ganjen “brengsek ni cowok… gue dibilang ganjen… kalo gue ga ganjen, ga normal donk… kayak situ sok cakep ajah… eitsss… emang Kevin cakep she hehhe…”

     “Tuh.. liat ajah mukanya dia, cengar-cengir ga jelas” nunjuk ke muka cita

     “udah laah.. gitu aja diributin, keluar yuk? Ku lagi suntuk neh baru putus ma cewek ku” curhat Nathan di depan cita dan Kevin.

     “Yuukkk… ku juga males di rumah, apalagi ngliat ni muka pembokat” Kevin berlalu keluar dan diikuit Nathan dibelakang sambil menengok kebelakang dan tersenyum ke Cita.

     “Heeey!!!” sentak cita secara spontan tanpa dihiraukan keduanya namun dia melihat nate melemparkan senyum.

     “huufftt… majikan yang menyebalkan, mentang-mentang keren, seksi, cakep, berbadan atletis… loohhh??!! Arrggghh!! Pokoknya menyebalkan”

*****

One response to “Sebatas Mimpi Namun Berarti #5

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s